From World for Nagekeo
Headlines News :
Home » » Maximus Ali Perajaka: Jangan Bersembunyi di Balik Kepalsuan

Maximus Ali Perajaka: Jangan Bersembunyi di Balik Kepalsuan

Written By Nagekeo Bersatu on Monday, December 9, 2013 | 1:09 PM

WISUDA LPK SAINT MARY 2013:


JAKARTA (Nagekeo Pos) - Saat memberi pidato sebagai Direktur Akademi Sekretari dan Manajemen LPK Saint Mary Internasional, Maximus Ali Perajaka, M.Sc memberi pesan bagi 112 wisudawan/wati pada Sabtu (7 November 2013) untuk tidak bersembunyi di balik kepalsuan ketika terjun dalam kerja nyata atau dunia usaha.

Teruslah bertumbuh menjadi diri sendiri yang sejati, bukan diri yang palsu, bersembunyi di balik topeng, dan mudah terbawa arus jaman..!, pintanya. Dia menandaskan, hukum yang lemah, budaya korupsi, budaya kekerasan dan virus narkoba telah menggiring banyak pekerja di kantor atau perusahaan ke dalam hidup penuh kepalsuan.

Maximus Ali mengklaim bahwa Saint Mary sebagai sebuah lembaga akademi telah mendidik dan membentuk wisudawan/wati menjadi diri mereka sendiri sehingga diharapkan dapat sukses menjadi pribadi yang sehat, baik secara fisik, karakter, intelek, spiritual maupun sosial di kampus kehidupan atau dunia kerja nyata itu.

Di dalam bisnis, diakui, tak sedikit karyawan ataupun eksekutif yang gemar pakai jalan pintas, menyuap atau menggadaikan diri sendiri untuk mendapatkan karir yang lebih tinggi. Sementara di sektor pemerintahan, tak kurang pejabat publik yang terdakwa korupsi karena ingin jadi kaya dengan cara gampang.

Tentu saja, anda - para wisudawan - tak ingin tercebur dalam dunia kepalsuan seperti itu. Nah, apa yang mau anda lakukan? demikian Maximus Ali menantang para anak didiknya.

Suatu fenomena lain yang juga mengungkung dunia kita sekarang adalah kompetisi yang kian ketat dan mengglobal serta tak jarang dilakukan secara liar dan tak fair. Fenomena seperti ini menjadi suatu ancaman serius bagi para lulusan sekalian karena dalam waktu dekat kesepakatan tentang liberalisasi tengara kerja antara negara-negara di kawasan kita segera berlaku.

Menghadapi hal itu, satu pesan Maximus Ali adalah "jangan pernah berhenti belajar untuk mengasah kompetensi dirimu! Selain itu, andapun hendaknya belajar untuk meningkatkan kemampuan untuk berkomunikasi secara lintas budaya, memperluas jaringan dan bekerja dalam semangat tim. Jika anda mengabaikan hal-hal itu maka tak mustahil anda menjadi seorang yang gampang frustrasi, kesepian, patah semangat lalu tersingkir dari arena kerja profesional."

Jangan pernah ingin tinggal di zona aman (comfort zone)

Ibu Dyah Yuli, MM, direktur operasional PT Veneta of Indonesia, ikut bicara sebagai wakil dunia usaha. Dalam nada pelan tapi mantab, ibu Dyah meneguhkan hati 112 wisudawan/wati Saint Mary untuk tidak gampang menyerah dalam menghadapi tantangan dan kesulitan di dunia kerja nyata.

Kesulitan dan masalah adalah ilmu yang tidak dipelajari di kampus. Jadi harus berani hadapi masalah dan kesulitan di dunia kerja. Semakin banyak masalah dan kesulitan yang dihadapi maka anda tentu akan terbang lebih tinggi, ujar ibu Dyah provokatif.

Lebih hebat lagi, ibu Dyah menantang para wisudawan/wati untuk tidak pernah ingin berada di zona aman (comfort zone) karena jika demikian maka tenaga profesional tipe ini pasti berhenti untuk berkembang.

Organisasi dijalankan manusia, di dalamnya perlu pengembangan diri, karena untuk menuju sukses manusia harus berkompetisi, maka human capital (SDM trampil) harus tingkatkan kompetensi dan ketrampilan, jelasnya.

Saat ini Saint Mary menawarkan 4 unit pendidikan, 3 akademi dan 1 lembaga kursus. 1) Akademi Sekretari (program diploma I dan III), 2) Akademi Bahasa Asing (diploma III), Akademi Pariwisata (perhotelan dan perjalanan wisata - program diploma III).

Pendaftaran mahasiswa baru telah dibuka dan ditutup pada February 2014. Biaya kuliah Rp650,000 per bulan. Di tahun pertama, biaya pendaftaran Rp100,000, biaya orientasi + jaket almamater Rp400,000, uang muka Rp4 juta, uang pembangunan Rp1,5 juta, dan seragam Rp800,000. Saint Mary juga menawarkan program bea siswa bagi mahasiswa berprestasi.

Alamat: Jl. AM Sangaji No 6 Petojo Jakarta Pusat, fax (021) 6328207, www.lpksaintmaryinternational.ac.id.


Written by : Nagekeo Bersatu ~ Berita Online Nagekeo

Anda sedang membaca sebuah artikel yang berjudul Maximus Ali Perajaka: Jangan Bersembunyi di Balik Kepalsuan,, Semoga artikel tersebut bermanfaat untuk Anda . Anda boleh menyebar luaskannya atau Mengcopy Paste-nya jika Artikel Maximus Ali Perajaka: Jangan Bersembunyi di Balik Kepalsuan ini sangat bermanfaat bagi Blog dan teman-teman Anda, Namun jangan lupa untuk Meletakkan link Maximus Ali Perajaka: Jangan Bersembunyi di Balik Kepalsuan sebagai sumbernya.

Join Us On: Facebook | Twitter | Google Plus :: Thank you for Visiting ! ::

Written by: Nagekeo Bersatu
NAGEKEO BERSATU, Updated at: 1:09 PM
Share this post :

Post a Comment

Note :

1. Berikan komentar Anda yang sesuai dengan isi artikel
2. Berkomentarlah dengan bijak
3. Mohon untuk tidak melakukan SPAM

Semoga Jaringan kita terus terjalin dengan saling berbagi informasi

Regards,
Nagekeo Pos

 
Admin: Hans Obor | Mozalucky | Nagekeo Bersatu
Copyright © 2013. NAGEKEO POS - All Rights Reserved
Thanks To Creating Website Modify and Used by Nagekeo Bersatu
Proudly powered by Blogger